Soto Lenthuk Mbah Tris

Rabu, 28 Oktober 2020 awal libur panjang. Di sisi utara terlihat mendung pekat. Nampaknya hari mau hujan. Saya sedang disibukkan nyetir mobil butut untuk membeli perlengkapan dagang.

Suasa dingin membuat saya mendapatkan ide untuk menyantap soto. Iya Soto Mbah Tris saja pikirku. Dari perempatan manding, saya banting stir ke barat. Sekitar 600 meter nanti bertemu lampu merah lagi. Lalu lurus terus 300 meter selatan jalan. Soto Lentok Mbah Tris

Warungnya terbuat dari gubuk, beratap seng. Tersedia tiga meja di dalam. Mgkin muat sekitar 12 orang.

Soto Mbah Tris ini Soto berkolaborasi dengan Lentok. Apa itu Lentok? Mirip perkedel dengan isi umbi tanah (telo).

Lenthuk

Lenthuk rasanya sedikit gurih khas umbi tanah.

Soto Mbah Tris ini berlauk Ayam bukan Sapi. Daging ayam suwir itu dikolaborasikan dengan nasi, kol, tomat, toge dan dilumuri kuah gurih.

Kuahnya bagi saya pas, tidak terlalu gurih ataupun asin.

Bagi yang sudah merasakan lentuk dan pengin nambah, kamu bisa membelinya terpisah. Tinggal bilang mau beli lenthuk nanti akan diberi 1 mangkok.

Terus menyoal lauk, kamu bisa menambahkan jeroan di sana. Di meja tersedia sate ati. Dimasak dengan model bacem namun tidak terlalu manis. Pas banget buat kamu jeroan lovers 🙂

Karena saya tipe pedas dan kecut garis keras, di sana disediakan jeruk nipis dan bisa ambil sesukanya.

Gorengan juga ada. Ada mendoan, namun stocknya tidak terlalu banyak. Biasanya jam 11 sudah habis gorenganya.

Soto Lenthuk Mbah Tris ini buka jam 7.30 sampai jam 12 siang, tp tergantung kondisi saya pernah membeli jam 1 masih buka. Soto ini tutup pada senin hari karena saya pernah kecelik 3 kali pada hari senin 🙂

Menyoal harga Soto Lentuk Mbah Tris ini ramah kantong. Untuk soto + es teh cukup 10K saja. Tadi saya makan dengan teman saya 2 soto, 2 esteh dan 4 sate ati cukup 30K

Murah bukan? Mau nyoba? Gass saja

Leave a Reply